Bola Sepak

Zlatan Ibrahimovic Mocks Anugerah Puskas Mohamed Salah Dalam 'Gaya Ibra' Khas

Dunia bola sepak telah menyaksikan banyak pemain yang mengukir ceruk mereka sendiri dalam sukan ini. Walaupun ada yang memenangi piala dan penghargaan yang diingini, yang lain menggembirakan peminat dengan kemahiran bola sepak mereka yang sempurna. Tetapi, kemudian ada yang berperanan sebagai watak hebat dalam sukan ini, dan Zlatan Ibrahimovic termasuk dalam kategori terakhir.



Dari keturunan pemain bola sepak yang jarang berlaku, Ibrahimovic adalah salah satu watak bola sepak paling menghiburkan yang pernah dilihat. Dia adalah penyerang yang produktif yang mempunyai kemampuan menjaringkan gol yang mustahil. Dari tendangan basikal overhead hingga menjerit jarak jauh, Ibrahimovic telah menjadikan semuanya untuk menjadi kegemaran peminat.

Tetapi, sama seperti tujuannya yang gila-gilaan, Ibrahimovic juga terkenal dengan tingkah laku luar biasa dan tindak balasnya yang luar biasa. Sama ada dia menjalankan perdagangannya di lapangan atau memberikan wawancara, ketika anda melihat Ibrahimovic menjadi perhatian, anda tahu sesuatu akan terjadi (secara umumnya menghiburkan).



Tingkah laku khasnya sekali lagi dipamerkan sepenuhnya semasa pertukaran media baru-baru ini. Ketika diminta mengulas mengenai penghargaan FIFA Puskas Mohamed Salah (gol tahun ini), Ibrahimovic sekali lagi mengejutkan semua orang dengan sambutannya yang pelik.



'Tidak (itu bukan gol terbaik). Saya rasa Cristiano (Ronaldo) menjaringkan gol bagus. Saya tidak melihat calon kerana jika tujuan saya tidak ada, saya tidak berminat. Tetapi matlamat saya menentang LAFC semestinya ada. Atau anda mempunyai 500 matlamat saya, mari kita lihat, mungkin saya ada di sana tahun depan. Saya tidak melihat calon, 'kata orang Sweden itu.

cara yang berbeza untuk mengikat simpulan

Walaupun Ibrahimovic mungkin mengatakan bahawa dengan humor yang baik, penghargaan Salah menarik kritikan berat dari seluruh pelosok dunia. Serangan Salah di derby Merseyside, di mana dia menembus beberapa pemain pertahanan Everton sebelum melengkung bola ke sudut atas, dianggap sebagai gol paling estetik dalam dunia bola sepak tahun lalu. Oleh itu, usaha Mesir itu dinilai terbaik dalam kategori ini.

Selain dari gol Salah, tendangan overhead Gareth Bale menentang Liverpool pada final Liga Juara-Juara 2017/18 juga merupakan pesaing untuk memenangi anugerah itu, bersama dengan usaha akrobatik Cristiano Ronaldo yang serupa dengan kelabnya yang kini berada di Juventus dalam kejohanan yang sama. Tetapi, Salah berjaya merangkul Bale dan Ronaldo untuk mendapat hadiah utama.

Walaupun ada yang menyebutnya sebagai ketidakadilan terbesar dalam bola sepak sejak kemenangan Ballon d'Or Michael Owen pada tahun 2001, yang lain hanya bingung dengan pilihan FIFA untuk menyerahkan penghargaan itu kepada Salah.

Leone cerah

Apa Yang Anda Fikirkan?

Mulakan perbualan, bukan api. Kirim dengan penuh kebaikan.

pos komen