Ciri-Ciri

Atishi Marlena, Grad Oxford yang bekerja dengan gaji Re 1 tetapi masih terlalu mahal untuk kita

Ketika Anna Hazare memulakan gerakan anti-rasuah pada tahun 2011, sebuah gerakan yang cepat mendapat momentum dan menjadi tonggak penting dalam sejarah politik India moden, seluruh penduduk dibebankan dengan harapan. Parti Aam Aadmi lahir dari revolusi, dan banyak orang awam memberikan sokongan kepada parti itu, cepat atau lambat.

Atishi Marlena adalah orang awam yang secara beransur-ansur datang untuk membantu AAP dalam usaha mentadbir ibu kota. Marlena, menekankan anggota AAP kanan termasuk Timbalan Ketua Menteri Manish Sisodia, sangat penting dalam usaha AAP untuk memperbaiki keadaan pendidikan di Delhi.

Atishi Marlena, Grad Oxford yang Bekerja Di Gaji Re 1© Twitter_GeorgeKurien





Pada 17ikaApril, kerajaan AAP terpaksa membatalkan jawatan 9 penasihat kerana ini bukan jawatan rasmi yang disetujui oleh Pusat. Kementerian Dalam Negeri Kesatuan telah mengeluarkan senarai jawatan yang tidak disetujui oleh Pusat. Atishi, bersama dengan 8 penasihat lain, dibebaskan dari tugas mereka terhadap pemerintah AAP. Muda, berpendidikan tinggi, bersemangat untuk membuat perbezaan - penasihat ini diambil bekerja dengan gaji Re 1 sebulan.

Marah dengan keputusan Negara yang pada dasarnya akan melumpuhkan fungsi pemerintahan AAP, Manish Sisodia tweet : 'Tujuan sebenar pesanan adalah untuk melumpuhkan kerja pemerintah kita, kerana tidak ada pemerintah BJP yang dapat memberikan apa-apa mengenai pendidikan & kesihatan. Tidak hairanlah mengapa pemerintah Modi memutuskan untuk membuang penasihat seperti Atishi Marlena. Seorang Stephen yang kemudian belajar di Oxford, kemudian bekerja sebagai sarjana Rhodes, dan kemudian bergabungPemerintahan pendidikan Delhi sebagai penasihat. Dia bekerja dengan saya dengan gaji Re 1 / pm selama 3 tahun terakhir.



Atishi Marlena, Grad Oxford yang Bekerja Di Gaji Re 1Twitter_Vaibhav Srivastava

Atishi bukan ahli parti politik anda. Dengan ijazah Sarjana Muda dalam Kepujian Sejarah dari St Stephen's College, diikuti dengan ijazah Sarjana dalam Sejarah dari Universiti Oxford dengan beasiswa Chevening, Atishi membentuk krim akademik di negara ini. Dia bekerja sebagai Cendekiawan Rhodes sebelum kembali ke India untuk menyertai sektor pendidikan. Sebaik sahaja kembali ke India, dia bergabung dengan sejumlah organisasi nirlaba dan berpindah ke sebuah kampung kecil di Madhya Pradesh, memutuskan untuk bekerja di akar umbi.

Dilahirkan oleh ibu bapa yang merupakan profesor di Universiti Delhi, Vijay Kumar Singh dan Tripta Wahi, nama keluarga Atishi adalah produk kepercayaan Marxis mereka. Marlena berasal dari Marx dan Lenin - Mar + Len.



Lingkaran politik India jelas tidak adanya apa yang kita sebut sebagai creme da la crème dari akademik. Selalunya mereka yang berpendidikan tinggi lebih suka berkhidmat di tempat selain politik, dan dapat difahami - mereka boleh dipecat walaupun mereka bekerja dengan gaji Re 1 yang sedikit.

Sudah tentu, ada individu yang berpendidikan tinggi di setiap parti - ada ahli ekonomi, pendidik, pegawai IAS. Tetapi berapakah peratusan orang-orang ini di seluruh bulatan? Matlamat mana-mana kerajaan adalah untuk menambah nilai pada kumpulannya, untuk melabur dalam tenaga kerja dengan pendidikan dan pengalaman yang baik.

Atishi Marlena, Grad Oxford yang Bekerja Di Gaji Re 1© Facebook_Atishi Marlena

Dengan kelayakan tinggi seperti itu, Atishi dapat bekerja di puncak institusi pendidikan swasta mana pun, dengan memperolehsejumlah wang yang dicemburui dan kehidupan yang selesa. Sebagai gantinya dia memilih untuk membantu pemerintah Delhi dalam membentuk dasar dan menjalankan sistem pendidikan yang efisien. Dia mula bekerja sebagai Penasihat timbalan ketua menteri Delhi pada tahun 2015. Bekerja sama dengan Manish Sisodia, dia telah menjadi tokoh utama dalam 8 program penting yang diperkenalkan oleh kerajaan AAP. Ini termasuk memegangMesyuarat Guru Induk Mega (PTM), membawa kembaliJawatankuasa Pengurusan Sekolah (SMC) yang dibentuk untuk tadbir urus sekolah yang lebih baik di seluruh bandar, dan Misi Buniyad yang baru dilancarkan yang akan menumpukan pada peningkatan pembelajaran di kalangan pelajar sekolah rendah dan menengah.

Atishi sering dilihat di mesyuarat dan sejak awal tahun 2018, telah mengadakan 120 daripadanya. Manish Sisodia dengan lantang memberi penghargaan kepadanya dengan sumbangan besar dalam peningkatan bidang pendidikan di Delhi.

Atishi tergolong dalam kumpulan pakar pendidikan yang sangat berminat untuk membuat perbezaan dan bekerja di peringkat akar umbi. Satu-satunya cara perubahan positif dapat dilakukan di negara ini adalah melalui pendidikan, dan kita memerlukan pakar dalam badan pemerintahan kita, bukan ahli politik yang hanya mahir memberi ucapan. Jambatan yang dirancang oleh jurutera buruk pasti akan jatuh bagaimana kita boleh mengharapkan untuk menjalankan negara tanpa kepakaran? Sudah tiba masanya kita memisahkan politik dari pemerintahan dan membawa bakat di mana yang paling penting.

Apa Yang Anda Fikirkan?

Mulakan perbualan, bukan api. Kirim dengan penuh kebaikan.

pos komen